Supercar

SUPERCAR MENJADI SUPER CHARGE

DARI SUPERCAR MENJADI SUPER-CHARGE

Apa yang membuat seorang fanatik dan insinyur mobil dengan performa tinggi, tidak hanya mengubah preferensi mobilnya – tetapi juga menukar supercar Jermannya dengan kendaraan listrik (EV) dan menjadi pemilik new Nissan LEAF pertama di Singapura? Jawabannya: test drive selama 30 menit, sebuah mobil yang unik dan sebuah visi.

“Saya langsung jatuh cinta. Saya bisa mendapatkan semua yang saya suka dari mobil dan saya ingin memilikinya. Saya membeli mobil tersebut dalam satu minggu,” jelas Christian Sauzedde, direktur pelaksana Astuce Technologies, dan pemilik pertama Nissan LEAF di Singapura, sambil tersenyum.

Meskipun perubahan dari mengendarai supercar ke EV dapat terdengar ekstrem, ketika Anda mengenal Christian, seorang kelahiran Perancis yang telah menjadi warga negara Singapura selama 30 tahun, Anda menyadari bahwa mobil menjadi cara untuk merepresentasikan diri, kegemarannya dan aspirasinya selama bertahun-tahun. Keterikatan ini dimulai sejak dini.

Dia mengenang, ketika tumbuh besar di Paris pada tahun 1950-an, momen pertama yang mendebrkan ketika melihat ayahnya beralih “dari sepeda ke mobil”, pertemuan pertamanya membantu mengubah hidup Anda. “Ayah saya dan saya pergi untuk melihat mobil itu dan saya sangat bersemangat. Sejak saat itu, mobil melambangkan kebebasan bagi saya. Anda dapat pergi ke mana saja dan kapan pun Anda inginkan.”

Kemudian pada usia 18 tahun, ketika ia tidak mampu membeli mobil, Christian melakukan hal terbaik dengan membangun gundukan kereta, merakit bagian-bagian dari Volkswagen, memotong sasis dengan tangan, dan kemudian menukar mesinnya dari Porsche. Selama beberapa dekade berikutnya, kecintaan Christian terhadap mekanik dan mesin terus berlanjut hingga memiliki supercar – ia telah memiliki tujuh.

Sementara itu karir profesionalnya membangkitkan dalam dirinya suatu aspek yang paling berarti dalam hidupnya – kesadaran tentang lingkungan. “Ketika saya mulai bekerja di pabrik kertas di Paris, yang menggunakan kertas bekas, hal itu menunjukkan bahwa kita seharusnya tidak menggunakan sumber daya alam dengan begitu boros. Kita harus berhati-hati dengan apa yang kita miliki,” katanya. “Saya dan istri sekarang memiliki dan menjalankan sebuah perusahaan spesialis daur ulang pulp dan kertas di Singapura. Saya menyadari bahwa kegiatan profesional ini menghemat jutaan ton C02, tidak sejalan dengan pilihan pribadi saat mengemudi.”

Beralih ke mobil listrik karena itu merupakan suatu perkembangan yang alami. Hanya dengan satu kali test drive, ia membeli Nissan LEAF. “Ada begitu banyak hal hebat tentang Nissan LEAF. e-Pedal adalah salah satu hal yang fantastis dari mobil ini. Saya hanya menginjak satu pedal dan saya merasakan tenaga maksimal. Kelincahannya, 150 horsepower dan penggerak 110 KW. Mudah untuk dikendarai. Rasanya seperti mobil ini melakukan apa pun yang Anda inginkan. Saya bahkan tidak merasakan hal-hal itu di supercar. Dalam supercar, Anda berkelahi dengan mobil itu.”

Kemudahan tak terduga yang ia rasakan ketika mengemudi dan memiliki EV menambah pesona mobil tersebut. “Ada kesenangan baru dalam mengemudi yang Anda dapatkan. Dengan Nissan LEAF – kesannya adalah proyeksi pergerakan saya sendiri. Sangat halus. Mobil ini adalah sebuah pernyataan dan sangat menyenangkan untuk dikendarai. Torsi konstan pada persneling tertinggi dan saya bahkan tidak merindukan lagi suara mesin supercar!”

Di luar pengalaman mengemudi, aspek keberlanjutan yang lebih luaslah yang benar-benar menetapkan keputusannya untuk beralih ke mobil listrik dan untuk mengadvokasi orang lain juga.

“Menjadi pemilik new Nissan LEAF pertama di Singapura jelas merupakan sebuah gelar kehormatan! Tetapi yang lebih penting, mobil ini mewakili perubahan yang kita semua harus pikirkan dan merasa bertanggung jawab untuk melakukannya. Seiring pertambahan populasi, planet ini tidak berubah ukuran. Kita mengambil lebih banyak dari segala yang ada. Apa yang akan tersisa dalam jangka panjang? Tidak ada alasan untuk menyia-nyiakan. Hormati segala sesuatu dalam kehidupan.”

Sekarang enam bulan setelah memiliki kendaraan listriknya, pertanyaan terakhir yang tersisa adalah: apa yang sekarang akan dia katakan kepada penggemar supercar lain tentang beralih ke mobil listrik?

“Mobil listrik bukanlah kompromi antara kinerja dan kenyamanan. Coba saja. Mobil listrik dapat melaju dengan kecepatan yang sangat tinggi. Jarak tempuhnya juga sangat cocok, karena kita hanya mengisi daya mobil selama di kantor. Selanjutnya, dunia akan serba listrik. Ini masalah waktu. Dan suatu hari saya berharap mobil ini, Nissan LEAF, dan sebuah supercar akan berpacu beriringan. Saya tahu siapa yang akan menang.”

Sumber Informasi —> https://www.nissan.co.id/press/dari-supercar-menjadi-supercharge.html

Phone
Whatsapp